MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • National/
  • Presiden Jokowi Ajak Pemimpin KTT G20 jadi Satu Keluarga Besar Demi Kedamaian Global
 Presiden Joko Widodo di KTT G20 India

Presiden Jokowi Ajak Pemimpin KTT G20 jadi Satu Keluarga Besar Demi Kedamaian Global

Minggu, 10 September 2023 – 16:50 WIB

Jakarta – Di Konferensi Tingkat Tinggi atau KTT G20 India, Presiden Joko Widodo mengajak para pemimpin dunia mewujudkan ide untuk menjadi satu keluarga besar, yang saling membangun dan memiliki tujuan bersama untuk menciptakan kehidupan yang damai.

Baca Juga :

Jokowi Apresiasi Presiden Macron Ada Investor Prancis Dukung Proyek IKN

Hal itu diutarakan Presiden Jokowi, dalam sesi kedua KTT G20 India dengan tema ‘One Family’, yang digelar di Bharat Mandapam, IECC, Pragati Maidan, New Delhi, India.

“Saya setuju jika dunia ini layaknya satu keluarga besar. Namun, keluarga yang Indonesia harapkan adalah keluarga yang saling membangun, saling peduli, dan memiliki satu tujuan bersama, yaitu menciptakan kehidupan yang damai dan makmur,” kata Presiden Jokowi dalam keterangannya, Minggu, 10 September 2023.

Baca Juga :

Di G20 India, Jokowi dan Pemimpin Dunia Beri Penghormatan ke Mahatma Gandhi

Untuk itu, Kepala Negara menyampaikan bahwa terdapat sejumlah hal untuk mewujudkan tujuan tersebut. Diantaranya adalah dengan menciptakan stabilitas global, misalnya dengan cara menghentikan perang.

“Kita harus hentikan perang, berpegang teguh pada hukum internasional, dan bahu-membahu wujudkan inklusifitas,” ujarnya.

Baca Juga :

Zulhas: Kita Minta Belanda Bantu Jelaskan UU Anti-Deforestasi karena Sangat Merugikan

Lebih lanjut, mantan Gubernur DKI Jakarta itu menegaskan, bahwa saat ini Indonesia terus mendorong ASEAN untuk menjadi jangkar stabilitas kawasan di Indo-Pasifik. Presiden menilai, hal tersebut dikarenakan saat ini dunia membutuhkan semacam safe house.

“Sebagai Ketua ASEAN, Indonesia terus mendorong ASEAN untuk jadi jangkar stabilitas kawasan yang miliki habit of dialogue dan habit of cooperation di Indo-Pasifik, karena dunia butuh penetral, butuh safe house,” kata Presiden.

Hal lainnya yang dinilai dapat membantu mewujudkan kehidupan yang damai dan makmur, lanjut Jokowi, adalah dengan menjaga solidaritas antarnegara. Presiden RI menilai, pengkategorian negara yang terkesan mengotak-ngotakan harus segera diakhiri.

“Kita perlu akhiri dikotomi yang mengotak-ngotakan, utara dan selatan, maju dan berkembang, maupun timur dan barat,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya

Hal lainnya yang dinilai dapat membantu mewujudkan kehidupan yang damai dan makmur, lanjut Jokowi, adalah dengan menjaga solidaritas antarnegara. Presiden RI menilai, pengkategorian negara yang terkesan mengotak-ngotakan harus segera diakhiri.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21